Acara Shalawatan Terkeren yang Pernah Aku Lihat | Jurnal KKN Nur Rachminawati

Menurutku, hari ini adalah hari tersibuk dibandingkan hari sebelumnya. Pasalnya, aku dan temen-temen banyak beraktivitas di luar rumah di hari ke tiga ini :’) Duh seneng banget….

Sebelumnya, setelah shalat berjamaah berulang kali di mesjid, aku mendapat informasi (dari ibu-ibu mesjid) kalau hari ini bakalan ada acara muludan di desa. Kan seneng tuh, kita di undang gituuu :’) Lagian aku belum pernah ikut acara muludan di desa, jadinya aku penasaran dan antusias BANGET pengen tau :D

Pas pagi-pagi, aku sama temen-temen dateng ke kantor desa. Aku lupa lagi deh tujuannya apa, tapi secara kebetulan pas tiba di sana Ibu-Ibu PKK desa Pinangraja lagi masak di ruang dapur kantor desa. Aslinya, kebetulan banget!! Tau kayak gitu kan, aku sama temen-temen cewek bisa bantuin Ibu-Ibu buat masakin makanan untuk persiapan muludan di desa. Terus katanya teh, persiapannya udah dari jam tujuh pagi. Lah kita nyampe di desa jam 10-an kalau ga salah wkwkwkwk. Sayang sekali. Padahal aku niat pengen bantuin :( Tapi pas kita tiba di sana, masih belum selesai tuh Ibu-Ibu masaknya, jadi aku sempat bantuin sedikit :’)

( Ah, aku inget tujuan awal kita dateng ke kantor desa. Waktu itu, kita berniat untuk mencari informasi tentang desa Pinangraja ke kepala desa. Eh ternyata “sekali dayung dua tiga pulau terlampaui” wkwkwkwkwkwk )

Tau ga? Aku bantuin ngulek muncang hehehehe. Sebenernya, di rumah aku jarang banget bantuin Ibu di dapur (bu maapin teteh ya huhuhu) (tapi pernah sih di suruh Bapak buat ngulek sambel) Terus seneeeeeeeeng :”))) Lumayan bisa bantu, walaupun sedikit…. Temen-temen yang lain juga bantu-bantu, seperti ambil foto dokumentasi, motong daun pokcay, dan lain-lain. Goreng tempe juga, dan msh banyak lagi. Seneng lah pokoknya mah!

Terus ya…. Pas kita ngulek-ngulek teh, kita semua pada berpikiran yang sama, “wah kayaknya nanti kita dapet jatah makan pas nanti malem nih” LOL (ini udah kegeeran duluan bhahahahahahaha) Yaudah, kita memutuskan untuk ngga masak buat malem ini (soalnya udah yakin bakal di kasih wkwkwkwkwkwkwk NOOOOO)

Pulangnya, kita mampir ke warung langganan di desa :”))) Kalian harus kenalan sama Ibu di warung yang satu ini. Ibu-nya baik bangeeeet. Ya Allah, pokoknya baik!! Biasanya kita jajan Marimas jeruk nipis (FYI : harganya seribuan wkwkwk) yang sering banget kita beli dua kali sehari HAHAHA. Soalnya di sini panas banget, bisa sampai tiga puluh empat derajat. Edan! Makannya, bawaannya pengen yang seger-seger gitu :))) Nama pemilik warung ini adalah Bu Ucu, biasanya kita manggil Ibu Marimas. Hehehehehe. Soalnya Ibu ini sering banget ngeladangin kita beli marimas dingin rasa jeruk nipis ^^ Pas kita mampir ke warung Bu Ucu, sampai di ajak masuk ke rumahnya yang luas, bersih, dan rapih. Mana deket mesjid pula :’) Ibu Ucu baik banget deh :’)) Seneng banget bisa ketemu Ibu Marimas yang hatinya baik ini. Segala yang terbaik untuk Ibu Ucu, kudoakan selalu. Aamiin.

Ga cukup sampai di warung Bu Ucu, setelah nongkrong lama-lama di sana, Aku juga Nay, sama Riska memutuskan pengen jalan-jalan keliling desa sebentar. Pengen lihat-lihat gituuuu. Ternyata jalan kaki sebentar, kita menemukan pabrik genteng di ujung jalan. Cuma lihat-lihat di luar sih… Tapi, aku udah ga sabar untuk mengunjungi pabrik genteng nanti (kata Kak Divy sebagai kordes kami, main ke pabrik genteng sudah masuk ke dalam agenda) Ketemu sama Ibu-Ibu yang bawa suluh, terus anak-anak yang lagi nongkrong di teras rumah sepulang sekolah…. Seneng lah pokoknya. Daaan, ga lupa juga, aku beli baso bakar yang rasanya enak :’))) Harganya seribu satu tusuk. Jadi pengen baso bakar lagi deh :( *soalnya enaaaak huhuhu*

Dan satu hal yang paling ngga bisa aku lupakan di hari ketiga ini, adalaaaaah……

Shalawatan di Mesjid Nurul Falah. Acara rutin yang dilakukan tiap malam Jumat :D

Ya Allah. Acara Shalawatan di Mesjid Nurul Falah desa Pinangraja  keren bangeeeeeeeeeeet *sob sob sob* Aslinya!!! Bagus banget. Sebelumnya juga, aku ngga pernah melihat dan mengikuti shalawatan di mesjid. Ternyata keren ya, terutama di desa Pinangraja. Ya Allah, keren pisan pisan pisan. :”))) Aku sampe ngerasa…. Apa ya namanya? Perasaanku membuncah seperti itulah ^^ Hati ku meluap oleh perasaan bahagia yang sulit kujelaskan oleh kata-kata.

Kenapa kubilang keren?

Karena shalawatan di sana, dimainkan oleh anak-anak cowok yang memakai alat-alat musik yang aku gatau namanya apa. Tapi kata Riska, itu namanya rebana. Ya Allah…. MUSIKNYA! BAGUS BANGET. Suara yang menyenandungkan shalawat juga baguuuus. Buatku, musik yang kudengar hari itu adalah musik terkeren dan terbagus :’) Seneng ya Allah. Dan aku ga sabar banget menunggu malam jumat selanjutnya. Pengen shalawatan diiringi musik lagi :”)) Pengen banget. Ga sabar banget…. Seriusan. Ohya, shalawatan ini biasanya dilakukan bada magrib sambil menunggu adzan Isya. ^^ Live performance shalawatan terbagus yang pernah aku lihat!!! ^^

Lanjut lagi.

Akhirnya kita tiba ke kantor desa Pinangraja, karena di sanalah lokasi acara muludan yang di maksud. Ternyata acaranya ramai oleh bapak-bapak dan anak-anak. Aku merasa takut kita (para cewek) ngga diundang ke acara ini. Eh ternyata, kita disediakan kursi juga. ^^

Di acara muludan ini, kita shalawatan lagi…. Terus mendengarkan tausiyah yang bagus. (Aku punya rangkumannya, nanti aku posting di sini. Berterima kasihlah kepada temanku, Chinta yang sudah merangkum tausiyah nya) Dan lumayan juga sih, aslinya aku nundutan pas denger ceramahnya wkwkwkwkwk. Maafkan daku. Tapi, aku denger sebagian besar tausyiahnya kok!! Aku mendengarkan :))) Tapi aku seneng-seneng aja sih, di undang ke acara itu. Hehehehehe.

Terus, kocaknya lagi……. LOL. Aku sama temenku cerita, dan menduga-duga…. Kita bakalan dikasih makan ngga ya…. Kalo ga dikasih makan gimana? Soalnya kita bener-bener ngga masak banget. Mana udah malem banget pula. Dikasih, ngga dikasih… Dikasih, ngga dikasih…. Udah khawatir aja kita, aslina. Dan koor konsumsi kita udah keringetan dingin, dan merasa ngga enak kalo misalkan kita ngga makan malem hari ini wkwkwkwk. Aslina lah. Ngga fokus pisan. Dengerin ceramah sambil bertanya-tanya dalam hati, “ini bakalan dikasih makan…. Apa ngga ya…..” Duh maafkan kelakukan mahasiswa ini.

Tapi Tuhan itu baik. Yang perlu kita lakukan adalah berpengharapan baik kepadaNya.

Seusai muludan, (AKHIRNYA) KITA DIAJAK MAKAN JUGA *ASDFGHJKL SENANGNYA ASTAGAAAAA WOH WOOOH WOOOHHH* Ini perut udah lapar pisan… Udah ga kuat. Dan kita disuguhi nasi, bihun, ayam kampung, minuman air putih, buah-buahan dan masih banyak lagi. Kenyang ya Allah…. Hatur nuhun pisan. Makan gratis di mana-mana selalu enak ya :”D Aslina lah, kita-kita sadis pisan ngambil makanannya. Kelihatan banget lagi lavar. Hahahahahahahaha XD Dan perut kenyang oleh makanan enak yang sudah disiapkan oleh Ibu-Ibu PKK :”)))

Terima kasih ya Tuhan. Atas segala kebaikan dan kebahagiaan yang Kau berikan kepada kami, selama kami menjalani hari ketiga KKN di desa Pinangraja ini :”))) Mudah2an, hal-hal menyenangkan seperti ini, berlanjut untuk hari-hari berikutnya. Aamiin.

***

Hari ketiga KKN
Desa Pinangraja, Kecamatan Jatiwangi
Kabupaten Majalengka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s