Kebingungan, kekesalan, kemarahan?

Ya!
Kamu jd menyebalkan!
Bikin aku marah!
Hiks.. Jd ingin nangis, kenapa aku jd kecewa gini ya?
Asa pengen berantem sama kamu, pengen mukul kepala kamu!
Pengen marah sama kamu!

Tapi..

Aku marah kenapa si? Gara2 marah, aku jadi jutek ke dia. Wekz! Kenapa aku marah?
Kenapa aku kesal?
Kenapa aku gereget?
Gara2 kamu! Ukh!
Tapi aku ga tau kamu salah apa, tapi asa pengen berantem sama kamu! Hiks.

Bingung ini teh,
sama kamu..
Juga sama perasaan ini..
Kunaon si kamu? Kunaon si aku?
Aaarrggh… Pengen nyekek sesuatu! Kepala jd berat sebelah..

Ukh! Kamu watados, sekarang kamu udah tidur pulas, tapi aku? Ga bisa tidur! Kepala berat teuing..

Aku teh kunaon si?
Gara2 hal kayak gini aku kacau, kalian blh mentertawakan aku. Karena ini memang lucu!

Kecewaa… Iya.
Keeesseel.. Iya.
Maaaaraaah.. Iya.
Beuh! Asa pengen ngejitak kamu, tapi ga bisa. Kumaha ieu teh?

Ah, asa lg ga pengen baik ke kamu. Asa pengen judessin kamu! Asa pengen marahin kamu! Asa pengen jutekkin kamu! Pokoknya segala hal yg bete2..

Aku lampiasin ke kamu! Juga lewat tulisan ini! Ukh..

Kamu teh jahat, tapi jahat di mananya?
Kamu teh baik, tapi baik di mananya?
Kamu teh suka bikin orang kesel, tapi kesel di mananya?
Ukh, aku ga bsa jawab.

Asa,, aneh.. Aneh sama aku, juga kamu. Aku asa jadi gila, gara2 kamu!

Gimana yah?
Aku teh asa di telantarkan sama kamu.. Di biarkan lah. Aku teh asa di anggap mainan.. Aku teh asa di anggap TEMEN.. Hiks.. Jadinya menyebalkan..

Kamu bikin aku seperti ini di saat aku mau menghadapi ulangan tengah semester ganjil! Tapi, apa kamu mau menanggung segala hal yang aku tanggung? Nggak!

Iya deh..
Kita kan memang teman. Ngga lebih, ngga kurang. Temen aja udah cukup.. Kita mah adik kakaan. Itu kan yang ada di pikiran kamu? Ooh . . Berarti pikiran kamu, sama seperti pikiran aku.. Tos heula atuh! Siiplah..

Jadi, kita teman! Seperti yang kau pikirkan!

Aaaaa…
Gawat, aku terlanjur kesal sama kamu. Dan gada orang yang meredakan kesalku padamu saat ini. Bisa2, kesal ini bisa berlanjut hingga keesokan harinya.

Ukh, ya Allah.. Aku harap, dia ngga nyadar kalau aku lg marah sama dia. Aku ga mau dia tau kalau aku lg marah sama dia.. Kumohon ya Allah..

Aah.. Kamu..
Kamu teehh..
Aneh!

Ternyata aku ngga bisa marah ke kamu, ngga bisa kesel ke kamu.. Paling jutekkin sama ngediemin kamu mah bisa. Siapa sih yg ga bisa?

Ga tau kenapa kayak gitu. Takdir kali ya?
Ya udah, kalau kamu ga nyadar.. Aku kasih tau..

Aku ga bisa marah n kesel ke kamu, karena aku menyukaimu, karena kau adalah orang yg kusukai. Aku ga ingin kamu benci ke aku.. Makanya aku ga bisa marah..
Selain itu, karena tiap hari rasa sukaku selalu bertambah padamu. Apakah kamu juga begitu? Apakah tiap hari perasaanmu selalu bertambah padaku? Aku mah ngga yakin.

Aah.. Percuma, di bilangin kayak gini juga, kamu gakan ngerti. Ukh! Aku tambah kecewa..

Aku harap.. Dia mengerti apa yang sesungguhnya aku rasakan padanya.. Melalui tulisan ini, aku sampaikan perasaanku..

Haha!
Allhamdulillah euy, setelah nulis panjang2, akhirnya rasa kesal, marah, benci, dan teu pararuguh lainnya, udah leungit. Ga tau kemana.. Hahaii..

Aah.. Aku hebat.
Bisa mengatasi dan mengendalikan emosiku,
sendirian!

10.40 p.m.
Rabu, 13.10.2010
malam dg hujan.
Teruntuk, ‘kamu’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s